Melestarikan Kebudayaan Wayang Potehi di Bumi Pertiwi Nusantara

- Senin, 15 November 2021 | 09:47 WIB
Pentas wayang  Potehi di kelenteng  Tien  Kok  Sie, Solo.  (dok Ocdy  Susanto.)
Pentas wayang Potehi di kelenteng Tien Kok Sie, Solo. (dok Ocdy Susanto.)


AYOSEMARANG.COM - Tek…Tek…Tong….Suara Pagelaran Wayang Potehi Fu He An dari Gudo terdengar jelas menjelang sore hari di kelenteng Tien Kok Sie Solo 4 November sampai dengan 8 November 2021.

Di kelenteng tersebut mengadakan kontes wayang Potehi. Warga Solo berbondong – bondong sangat antusias menyambut tradisi budaya yang sangat unik dan mempunyai nilai sejarah yang sangat tinggi.

Ketika Almarhumah KH Abdurrahman Wahid yang akrab di Sapa Gus Dur sangat menyukai Pagelaran Wayang Potehi yang dianggap menambah tradisi dan kebudayaan masyarakat Indonesia, saya tertarik menelusuri tradisi Wayang Potehi.

Baca Juga: Gagal Naik Podium, Valentino Rossi Tetap Disanjung di Balapan Terakhirnya

Kata Potehi berasal dari kata Poo yang artinya Kain. Thay-Kantung dan Hie- wayang Jadi arti Kata Potehi adalah Wayang dari Kantong Kain. Kesenian Wayang Potehi telah berumur dari lima belas abad.

Diperkirakan Potehi telah ada di Tiongkok Pada abad ke 3 hingga ke 5 Masehi dan berkembang pesat di zaman Dinasti Song sekitar abad 10 – 13 Masehi.

Sejarah ayosemarang.com/tag/wayang-potehi">wayang potehi masuk ke Indonesia tahun 1970-an sampai tahun 1990-an bisa di katakan masa sulit dan suram bagi perkembangan wayang Potehi.

Baca Juga: Menyoal Keinferioran Pemirsa

Sebabnya, tindakan represif penguasa pada masa itu terhadap ayosemarang.com/tag/budaya-Tionghoa">budaya Tionghoa. ''Padahal nilai-nilai budaya yang dibawa serta oleh orang Tionghoa sejak berabad – abad lalu telah bertumbuh bersama budaya lokal dan menjadi budaya Indonesia,'' kata Ocdy Susanto, pemerhati ayosemarang.com/tag/budaya-Tionghoa">budaya Tionghoa Jateng.

Wayang Potehi seolah mengalami pengerdilan sangat sulit menemukan pementasannya saat itu. Apalagi jika bukan karena sulitnya mendapatkan perizinan. Padahal Jika diamati para penggiat Wayang Potehi sebagian besar adalah penduduk asli Indonesia.

Halaman:

Editor: arri widiarto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Wedang Ronde, Budaya Kuliner Tionghoa di Nusantara

Selasa, 28 Desember 2021 | 13:46 WIB

Mencermati YouTubers Politik

Senin, 27 Desember 2021 | 16:32 WIB

Badan Layanan Umum Daerah, SKPD Spesial

Kamis, 23 Desember 2021 | 10:53 WIB

Kategori Mendidik Keblinger

Rabu, 15 Desember 2021 | 16:24 WIB

Menguatkan Sektor Pendidikan Dalam Upaya Belanegara

Senin, 13 Desember 2021 | 13:00 WIB

BEM UPGRIS Peduli Desa di Jragung Karangawen, Demak

Senin, 6 Desember 2021 | 14:41 WIB

Mengenal TPQ Darul Kafalah Demak

Senin, 6 Desember 2021 | 14:31 WIB

Mencermati Informasi Asumtif

Senin, 29 November 2021 | 12:16 WIB

Hikmah Diterapkannya PPKM Level 3

Sabtu, 27 November 2021 | 18:33 WIB

Tanamkan Rasa Dalam Hubungan

Senin, 22 November 2021 | 09:59 WIB

Sulitnya Mencari Penerus Dalang Wayang Potehi

Rabu, 17 November 2021 | 15:56 WIB

Berpihak pada Korban Revenge Porn

Rabu, 17 November 2021 | 13:58 WIB

Menyoal Keinferioran Pemirsa

Minggu, 14 November 2021 | 20:33 WIB

Menyudahi Budaya Plagiarisme

Jumat, 29 Oktober 2021 | 14:54 WIB
X