Sering Bikin Jatuh, Lintasan Bendungan Urban Downhill Semarang Lewati Rumah Angker

- Senin, 15 Agustus 2022 | 11:30 WIB
Salah seorang pesepeda di Bendungan Urban Downhill Semarang melewati rumah kosong. Rumah kosong ini menurut warga sekitar cukup angker.  (Ayosemarang.com/ Audrian Firhannusa)
Salah seorang pesepeda di Bendungan Urban Downhill Semarang melewati rumah kosong. Rumah kosong ini menurut warga sekitar cukup angker. (Ayosemarang.com/ Audrian Firhannusa)

 

GAJAHMUNGKUR, AYOSEMARANG.COM -- Bendungan Urban Donwhill Semarang yang digelar di Kintelan, Kecamatan Gajahmungkur selama 2 hari yakni 13 sampai 14 Agustus 2022 sudah berakhir.

Acara Bendungan Urban Downhill Semarang itu menarik animo yang baik dari masyarakat Kota Semarang.

Hal itu dilihat dari banyaknya masyarakat yang menonton Bendungan Urban Downhill Semarang selama babak penyisihan sampai perebutan juara.

Selama berlangsung, semua pesepeda saling bersaing untuk merebut tempat terbaik.

Baca Juga: Pasar Apung Banjir Kanal Barat Semarang Digelar Setiap Minggu, Belanja Pakai Perahu

Alhasil meskipun trek Bendungan Urban Downhill Semarang yang cukup menantang karena melewati perkampungan yang sempit dan curam, para pesepeda tetap beradu cepat.

Di kampung Kintelan, Kelurahan Bendungan itu, para pesepeda melewati berbagai jenis trek, seperti kandang kambing, rumah kosong, turunan tangga, bahkan teras halaman rumah warga yang kemudian melewati lorong-lorong kampung yang cukup sempit.

Ada satu trek yang terbilang cukup sulit dilintasi oleh para pesepda, yakni sebelum memasuki rumah kosong. Di trek itu, para pesepeda sering berjatuhan karena saking sulitnya.

Namun penilaian lain disampaikan oleh warga sekitar, Kaswati (60). Kata Kaswati, rumah kosong yang digunkan oleh downhill itu sudah lama ditinggalkan dan angker.

Halaman:

Editor: adib auliawan herlambang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X